Nasi Kuning

Em… Mak Nyusss…Pagi hari kemaren setelah sholat Idul Adha aku langsung pulang ke rumah. Em… ternyata dirumah udah ada yang namanya nasi kuning beserta ayam dan telor. Tak kusangka ternyata ibuku tau yang kumau Hehehe (jadi kayak iklan minuman bersoda). Masakan ibuku bener-bener uenak buanget seperti yang dikatakan pak Bondan di wisata kuliner “Mak Nyuss…”. Wah setelah beberapa bulan aku gak pernah makan yang namanya nasi kuning, akhirnya kemarin aku bisa merasakan kembali rasanya nasi kuning.

Karena aku jarang sekali makan nasi kuning, aku jadinya makan seperti orang belum makan selama tiga hari. Maklumlah namanya juga orang Ndeso 🙂 . Begitu pula dengan adik-adikku mereka makan dengan lahapnya sampai-sampai tidak terasa sudah habis dua porsi dan hampir tiga porsi. Sayang perut ini sudah tidak mampu lagi menampung makanan yang sebenarnya masih menunggu untuk dimakan.

Sampai akhirnya aku dan adikku kekenyangan hinga sulit untuk berdiri. Kemudian aku dan adikku pergi ke mosholah untuk sekedar bantu-bantu untuk menyembelih hewan kurban. Kan seru kalau ngerjaiinya rame-rame, kalau rame-rame yang namaya capek itu tidak akan terasa sa sekali.

Iklan

7 Komentar »

  1. gempur Said:

    Em… Mak Nyusss…Pagi hari kemaren setelah sholat Idul Adha aku langsung pulang ke rumah.

    Emangnya, gak biasa pulang rumah ya gie? apa nyari obyekan dulu? ehmmm.. *geleng2 kepala gak ngerti*

  2. gi3 Said:

    Hehehehehe 🙂
    y… gitu dech pak.
    Namanya juga anak muda

  3. djagung Said:

    yo ngono gie,,, makan dewe mbok ya dikirim kerumahku.

    ntar aku akan jadi pak bondan yang akan komentari naskun u.

    pasti “maknyusss”

  4. dodot Said:

    waduh bisa dianter ke rumah gua kagak gie??? Gua sendirian nech, stok makanan udah menipis, keluarga dua pergi ke pekanbaru semua, buset dah, kelaperan!!

    anter ke rumah gua yach, gua pesan 3 porsi

  5. gii3 Said:

    Wuih….
    emangnya gua ini pelayan restoran apa?
    pakek pesen-pesen segala.
    terus minumnya apa???
    WkWkWkWkwkwkwkwkWk 😛

  6. adhy Said:

    gie, justru wong ndeso iku sering mangan sego kuning

  7. […] | Read Sources […]


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: